Dengan Aplikasi B Pung Petani, Tidak Perlu Khawatir Ancaman Krisis Pangan dan Inflasi

  • Whatsapp
Panen Jagung - Dirut Bank NTT Harry Alexander Riwu Kaho bersama Komut KI Bolok, Benediktus Polo Maing, Karo Ekonomi Dr Lerry Rupidara, Kadis Pertanian NTT, Lecky F Koli, serta Pj Pimpinan Bank NTT Cabang Lewoleba, Petrus Soba Lewar dan Kadistan Lembata, Kanis Tuaq. Foto: dok Stenly Boymau/Mediatorkupang.com

Kupang – Konflik politik di Eropa Timur berdampak serius pada kelangkaan bahan-bahan pangan tertentu di dunia. Salah satunya Gandum dan berpotensi mengarah ke bahan pangan lainnya.

Menyikapi krisis pangan tersebut, pemerintah berpikir keras guna memproteksi masyarakat dari ancaman paceklik, termasuk Pemerintah Provinsi NTT.

Read More

Provinsi yang dikenal sebagai daerah yang memiliki lahan kering terbanyak dan curah hujan yang rendah, yakni empat bulan, menyebabkan pemerintah harus sigap memetakan potensi unggulan setiap daerah. Bank NTT pun hadir, menyodorkan sebuah solusi.

Untuk diketahui, Bank NTT sebagai support system, dalam waktu yang singkat mendesain aplikasi B’Pung Petani menjawab permintaan Gubernur NTT, masyarakat NTT harus lolos dari ancaman silent tsunami yang ditengarai sebagai pembunuh dalam keheningan. Dan, ini juga merupakan bagian dari kerja keras serta kerja cerdas dalam menjalankan spirit kerja no box.

“Untuk itulah kami bekerjasama dengan dinas pertanian dan ketahanan pangan NTT kami desain aplikasi B’Pung Petani, dengan nama berbasis lokal. Karena dengan kemandirian tersebut, kita boleh yakin bahwa daerah yang sulit sukar dan melewati berbagai krisis, telah memiliki kemampuan bahkan menjadi topangan fundamental ekonomi NTT,” demikian
Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho di sebuah kesempatan.

Bank NTT sangat bersemangat mensosialisasikan aplikasi ini. Berawal dari sosialisasi kepada para camat, kepala desa serta penyuluh di seluruh Kabupaten Lembata, awal September kemarin, dilanjutkan dengan sosialisasi kepada komponen yang sama di Pantai Ina Burak, Flores Timur dalam rangkaian kunjungan kerja gubernur ke sana. Kini sejumlah kabupaten di Flores sudah mendapat sosialisasi aplikasi ini, baik itu secara offline maupun online.

Tak hanya itu, Bank NTT telah menyediakan buku panduan kepada seluruh PPL untuk diimplementasikan dengan baik. Jika dalam penyelenggara ada kendala maka tim bersama antara Bank NTT dan Dinas Pertanian NTT akan mencarikan solusinya melalui PIC.

Aplikasi ini pun bisa menjawab persoalan-persoalan yang ada, seperti krisis pangan dan inflasi. Karena validitas data ini by name by adress baik komoditi, luas lahan dan lahan garapan.
Jangan ditanya megenai manfaat aplikasi tersebut bagi Off Taker karena mereka dengan mudahnya mengakses informasi mengenai kepastian produksi; Kepastian pasar; Kepastian distribusi; Kepastian penyediaan sarana produksi pertanian seperti Bibit, Pupuk, Nutrisi, Herbisida dan, Pestisida.

Sedangkan bagi Petani, Peternak, dan Wirausaha, aplikasi ini memberikan manfaat untuk peningkatan kualitas produksi mulai Benih, pupuk, pestisida, herbisida, dan lain-lain; Juga Kepastian pasar; Terapan teknologi; Dan, kelebihan produksi dimanfaatkan untuk industri lainnya.

Serta dapat meningkatkan Nilai Tukar Petani (NTP) serta Kesejahteraan petani; Memperluas akses pasar; dan Memotong jalur distribusi.

Peningkatan ini karena produksi bahan pangan yang dihasilkan secara kualitas dan kuantitas, serta memiliki mutu yang baik dan terseleksi dengan baik. Sementara ada juga peningkatan PDRB. Kestabilan ekonomi di Provinsi NTT membantu Pemerintah Daerah dalam membuat kebijakan daerah atau perencanaan, serta memberikan informasi yang menggambarkan kinerja perekonomian daerah.

Bagi Masyarakat atau Konsumen, melalui aplikasi ini terjadi stabilitas harga; Hasil produksi pertanian yang berkualitas dan sehat dikonsumsi. Hasil produksi yang bervariatif dan beragam sesuai dengan kebutuhan masyarakat atau konsumen. Dan, Lapangan kerja yang baru akan tercipta.

Untuk para pihak terkait atau stekholders, aplikasi B’Pung Petani memberikan manfaat semua pihak akan mendapatkan data-data yang valid terkait pelaku usaha, jenis usaha dan produksi yang dihasilkan. Data informasi aktivitas pertanian; Bertumbuhnya industri baru, dan penentuan kebijakan pemberian modal bagi petani/peternak/wirausaha.

Ada pula manfaat lain bagi Penyuluh Pertanian yakni mereka bisa mendata kelompok tani; Mendata kebutuhan sarana produksi; Mendampingi kelompok tani hingga panen; Melaporkan hasil panen kelompok tani melalui aplikasi B’Pung Petani. Dan, Mengkonsolidasi serta melaporkan data pemasaran produk pangan, sehingga dengan aplikasi ini terjadi keseimbangan permintaan dan bahan pangan.

Jelas bahwa kedepan permintaan pasar terhadap bahan pangan selalu dapat dipenuhi dengan mengandalkan potensi daerah Provinsi NTT. Juga Inflasi akan tetap terjaga, karena adanya keseimbangan antara supply dan demand.

“Jika harga barang naik, maka jumlah barang yang diminta akan berkurang. Faktor-faktor yang mempengaruhi diantaranya Pendapatan/penghasilan masyarakat; Distribusi pendapatan masyarakat; Selera konsumen terhadap barang; Jumlah penduduk; Harga barang lain yang berhubungan dengan barang tersebut; Prediksi masyarakat tentang kondisi di masa yang akan datang; serta adanya barang pengganti (substitusi); juga Kegunaan akan suatu barang,” sebut Dirut Alex.

Untuk mensukseskan penerapan sistem berbasis aplikasi B’Pung Petani ini, Bank NTT tidak one man show. Melainkan berkolaborsi dengan mitra terkait, seperti bekerjasama dengan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Dinas Peternakan, Dinas Kelautan dan Perikanan, Dinas Koperasi, tenaga Kerja dan Transmigrasi tingkat provinsi, kabupaten serta kota.

“Dengan data yang valid itu pada akhirnya dapat memacu dan memicu produktivitas yang juga pada manfaat ekonomisnya mendekatkan masyarakat untuk memiliki daya beli yang kuat. Pemerintah pun bisa mengakses informasi-informasi bagaimana mengendalikan inflasi, karena sudah terpetakan daerah mana yang over produksi dan mana yang defisit.” (*)

Komentar ANDA?

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.