Warga Kupang Diminta Waspadai Penyakit di Musim Hujan

  • Whatsapp
Rakor Antisipasi Penyakit Menular/Foto: Ellya Djawas

Kupang–Dinas Sosial Kota Kupang menggelar rapat koordinasi (Rakor) mengantisipasi penyakit menular yang biasa muncul bersamaan pergantian musim.

Seperti infeksi saluran pernapasan atas (ISPA), diare, demam berdarah dengue (DBD), dan malaria.

Read More

Peserta rakor yang terdiri dari Direktur Rumah Sakit SK Lerik, camat, lurah, dan kepala puskesmas juga membahas bahaya banjir dan puting beliung. Rakor sudah berlangsung sejak 14 November.

Sesuai ramalan Stasiun Klimatologi Lasiana, awal musim hujan di Nusa Tenggara Timur mulai Oktober 2016.

Asisten I Setda Kota Kupang Yos Rera Beca yang membacakan sambutan Plt Wali Kota Kupang Johanna Lisapaly menyebutkan penyakit menular yang muncul pada pergantian musim kemarau ke musim hujan mendapat perhatian serius pemerintah.

Baca Juga :  Penyanyi Dangdut Irma Tewas Dipatuk Ular Kobra

Fenomena ini merupakan persoalan serius yang terus menerus menjadi pergumulan pemerintah dan masyarakat di daerah ini dari waktu ke waktu sehingga harus diwaspadai. Pasalnya wabah muncul tanpa diprediksi sebelumnya.

“Saya minta kepala dinas kesehatan Kota kupang tanggap terhadap situasi ini dengan menggunakan istrumen yang ada dan menggalang kerjasama dengan stakeholder kesehatan dan pers untuk mensosialisaikan kepada seluruh lapisan masyarakat terkait pencegahan terhadap jenis-jenis penyakit yang berpotensi menjadi wabah,” ujarnya.

Menurutnya masyarakat perlu dibekali dengan informasi yang akurat mengenai pola hidup sehat yakni makan makanan bergizi, tempat tinggal bersih dan higienes, dan memeriksa kesehatan secara berkala di puskesmas.

“Kita bersyukur selama beberapa tahun ini Kota Kupang tidak mengalami KLB, namum harus tetap waspada dengan melakukan berbagai upaya-upaya pencegahan dari pihak pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan dan LSM” ujarnya.

Baca Juga :  Penjelasan BMKG Tentang Cuaca di Kota Kupang

Ia mengatakan problematika kesehatan di Kota Kupang dapat diatasi dengan kesungguhan dan keterpaduan seluruh pihak. “Saya ingatkan agar kita meningkatkan kewaspadaan terhadap gejala-gejala penyakit sehingga tidak menimbulkan keresahan dalam masyarakat,” ujarnya.

Ketua Panitia Rakor, Rita Lay mengatakan rakor merupakan program pemberdayaan kelembagaan kesejahteraan sosial kegiatan evaluasi masalah-masalah sosial dibagian sosial setda kota Kupang yang bertujuan untuk mengevaluasi berbagai program pemerintah terhadap masalah-masalah sosial yang terjadi di masyarakat sepreti masalah kesehatan. (rr)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *