Terlambat Ditolong Karena Jalan Maumere-Larantuka Ditutup, Bayi Meninggal

  • Whatsapp
Ilustrasi

Maumere – Akses jalan negara Maumere-Larantuka yang ditutup Kepala Desa Hikong, Kecamatan Talibura, Kabupaten Sikka, NTT, Agustinus Adeotius bersama warganya meminta korban jiwa.

Penutupan itu dilatarbelakangi kekesalan warga Desa Hikong terhadap petugas Covid-19 Kabupaten Flores Timur yang berjaga di perbatasan Desa Boru, Kecamatan Wulanggitang, Flores Timur. Mereka melarang warga Sikka untuk masuk di wilayah Flores Timur.

Read More

Justru aksinya itu, membuat bayi dalam kandungan seorang pasien asal Flores Timur harus meninggal dunia usai tiba di RSUD TC. Hillers Maumere, Sabtu (23/05).

Yohanes Diaz warga Flores Timur, ayah dari bayi tersebut, Senin (25/05) mengatakan, istrinya yang tengah hamil tua harus dirujuk ke RSUD TC.Hillers untuk menjalani operasi persalinan karena di RSUD Larantuka tidak memiliki alat operasi.

Baca Juga :  SBY Pendam Kerinduan 9 Tahun ke Pulau Komodo

Dalam perjalanan, ambulans tertahan di Desa Hikong akibat penutupan jalan tersebut. Padahal saat itu istrinya dalam kondisi pendarahan di ambulans.

“Saya dengan istri di dalam ambulans. Posisi mobil kami ada di belakang karena banyak kendaraan juga tertahan. Sehingga, ada dua bidan yang turun dari mobil untuk meminta izin kami lewat. Sekitar satu jam mobil ambulans kami tertahan,” ujar Yohanes Diaz kesal.

Setelah diizinkan lewat, katanya, ambulans melanjutkan perjalanan ke RSUD TC.Hillers. Setiba di sana, bayi dalam kandungan istrinya ternyata sudah meninggal. “Kalau tidak tertahan, kemungkinan bayi dalam kandungan isri saya bisa diselamatkan. Soalnya pada saat masuk UGD bayinya meninggal dunia,” kata Yohanes.

Yohanes mengaku, bayi yang meninggal berjenis kelamin laki-laki merupakan anak yang keempat. “Saat ini istri saya dalam kondisi sehat-sehat saja, masih dirawat di rumah sakit,” ujarnya.

Baca Juga :  Mantan Dirut Bank Mandiri ECW Neloe Tutup Usia

Dirinya berharap, kejadian ini tidak terulang kembali karena ambunlans tidak boleh terlambat saat membawa pasien yang kritis saat dirujuk ke Maumere. “Saya sudah pasrah kematian bayi saya. Ini mungkin rencana Tuhan. Intinya jangan ada lagi penutupan akses jalan selama masa Covid-19,” ungkap Yohanes ini.

Terkait ini, Sekretaris Dinas Perhubungan Kabupaten Sikka, Ferdinandus Lepe menjelaskan, aksi penutupan jalan oleh Kades Hikong dan warganya lantaran kecewa dengan petugas Covid-19 di Kabupaten Flores Timur yang bertugas di perbatasan menyebutkan warga Hikong dan masyarakat Kabupaten Sikka pembawa virus sehingga mereka tidak dizinkan masuk ke wilayah Boru. Mereka dizinkan apabila ada surat rapid test.

Menurut Ferdinandus Lepe, jalan Maumere-Larantuka sudah dibuka sejak, Sabtu (23/05) malam, setelah Bupati Flores Timur dan Bupati Sikka bertemu untuk menyelesaikan persoalan tersebut. (sumber: mediaindonesia.com)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *