Selamat, Pasar Wulandoni di Lembata Raih Penghargaan New Normal

  • Whatsapp
Ilustrasi: Foto: Lintasntt.com

Lewoleba- Pasar tradisonal Wulandoni, Kecamatan Wulandoni, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), meraih penghargaan Inovasi daerah dalam tatanan normal Baru dan Aman Covid-19 di Sektor Pasar Tradisonal, klaster daerah tertinggal dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Penghargaan serta pemberian insentif bagi daerah senilai Rp3 miliar itu diberikan Kemendagri, yang berhasil membuat inovasi aman Covid-19 dalam video conference yang diikuti Seluruh Kepala Daerah baik provinsi maupun Kabupaten se Indonesia, Senin (22/6).

Read More

Selain Kabupaten Lembata, Provinsi Bali dan Kabupaten Banyumas juga meraih penghargaan dalam kategori inovasi daerah dalam tatanan normal baru dan aman covid-19.

Baca Juga :  Mengejutkan! Semburan Lumpur Panas Mirip Lapindo Terjadi di Rote

Sedangkan Tiga Daerah klaster daerah tertinggal lainnya yakni Kabupaten Seram, dan Kabupaten Pesisir Barat, masing-masing menempati urutan dua dan tiga lomba inovasi daerah itu.

Pengumuman pemenang lomba inovasi daerah itu di sampaikan Kemendagri melalui Vodeo Convrence dari Jakarta. Bupati Kabupaten Lembata, Eliazer Yentji Sunur bersama Wakil Bupati, Thomas Ola Langoday, didampingi Sekda Kabupaten Lembata, Paskalis Tapobali, mengikuti video convrence dari kediaman Bupati Lembata.

Bupati Sunur mengatakan penghargaan berupa dana insentid bagi daerah senilai Rp3 miliar tersebut akan dimanfaatkan untuk pembangunan daerah.

“Teknisnya seperti apa, kita belum tau, apakah diserahkan kepada daerah untuk diatur atau penambahan untuk refocusing untuk covid-19, nanti kita lihat petunjuk teknis dari Kemenkeu,” ujar Bupati Sunur.

Baca Juga :  Komisi V DPR Tinjau Lokasi Kebakaran Bandara Soekarno-Hatta

Bupati menjelaskan, pasar barter Wulandoni di lakukan face to face, barang dengan barang. Interaksi antara para pedagang di pasar tradisional ini kalau tidak dilakukan dalam protocol Kesehatan yang ketat, akan sangat riskan. “Itu gambaran pergerakan ekonomi di pasar tradisional kita di Lembata.

Bahwa produktivitas tetap berjalan, tetapi protocol Kesehatan menggunakan masker, sering cuci tangan dengan air mengalir, serta menjaga jarak wajib hukumnya untuk dijalankan,” ujar Bupati Sunur.

Bupati Eliazer Yentji Sunur dalam kesepatan itu menyampaikan terimakasih kepada Camat Wulandoni, Frans Dangku dan kepala Desa Wulandoni, Fhilip Fernandez, serta satgas Covid-19 tingkat Desa Wulandoni yang cermat dan disiplin menerapkan protocol Kesehatan di Pasar Barter Wulandoni. (sumber: mediaindonesia.com)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *