Rencana NTT Pasok Listrik Dengan Kabel Bawah Laut, Masuk Studi Kelayakan

  • Whatsapp
Ilustrasi PLTS/ Dok. PLN

Labuan Bajo – Rencana Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) memasok energi listrik ke provinsi lain, sudah masuk studi kelayakan.

Studi kelayakan dilakukan oleh sebuah perusahaan bernama GSE dan dijadwalkan rampung pada 2022. Studi kelayakan tersebut mengacau mengacu pada kajian yang telah dilakukan oleh stakeholder terkait.

Read More

Perusahaan ini menggandeng Sungrow Power Supply, perusahaan asal Tiongkok. Hal tersebut disampaikan dalam pertemuan di Labuan Bajo beberapa waktu lalu.

Gubernur NTT Viktor Laiskodat mendukung investasi bernilai sekitar 4 miliar USD tersebut, yang dimulai dengan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Pulau Sumba.

Baca Juga :  NTT akan Pasok Listrik 2.000 Mw Lewat Kabel Bawah Laut ke Jawa

Investasi tersebut berupa panel surya yang akan menyerap sinar matahari dengan menggunakan battery storage yang kemudian ditransmisi dengan kabel bawah laut ke sistem jaringan listrik di Bali dan NTB, serta daerah lainnya di NTT.

“Manakala proyek ini kita laksanakan maka, dapat terjadi efisiensi dari sisi keringanan beban sudsidi Negara ke PLN,” kata Laiskodat seperti dikutip dari rilis Humas Pemprov NTT. (gma)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *