Perjanjian RI-Australia 1997 Tidak Pernah Berlaku

  • Whatsapp
Pulau Pasir

Kupang – Perjanjian antara RI-Australia tentang Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) dan Batas-Batas Dasar Laut Tertentu di Laut Timor pada 1997, tidak pernah berlaku.

Karena itu, Pemerhati masalah Laut Timor Ferdi Tanoni minta pemerintah Indonesia dan Australia membatalkan perjanjian tersebut.

Read More

Pasalnya, perjanjian itu yang kemudian membuat masyarakat Nusa Tenggara Timur yang sejak bertahun-tahun menangkap ikan di gugusan pulau pasir tidak bisa masuk lagi ke sana.

“Kami mendesak Australia untuk segera keluar dari gugusan Pulau Pasir,” tegas Tanoni di Kupang, Jumat (9/10).

Baca Juga :  Pesawat F-16 TNI AU Usir Pesawat Malaysia di Natuna

Tanoni mengatakan, mestinya Australia tidak memiliki hak apa pun untuk melarang warga NTT melakukan penangkapan ikan di gugusan Pulau Pasir.

“Perjanjian yang ditekan Alexander Downer and Ali Alatas pada tanggal 14 Maret 1997 itu hanyalah sebuah perjanjian yang tidak pernah diratifikasi dan tidak mungkin akan diratifikasi lagi,” tandasnya. (*/gm)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *