Pemuda Provokasi Warga Saat Ahok Kampanye di Pejaten, Warga Marah

  • Whatsapp
Ilustrasi: Ahok dan Nenek yang Ditolong untuk Mendapat Rusunawa Marunda.

Jakarta–Seorang pemuda memprovokasi warga saat calon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, kampanye di Pejaten Timur, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Kamis (3/11/2016).

Pemuda itu meminta warga tidak mengikuti Ahok karena ia menganggap Ahok sudah melakukan penghinaan agama. Situasi itu terjadi saat Ahok tengah mengunjungi warga dari rumah ke rumah.

Read More

Pada waktu bersamaan, terlihat seorang pemuda sedang melintas seorang diri menggunakan sepeda motornya.

Saat posisinya tak jauh dari posisi tempat Ahok berdiri, pemuda itu pun melontarkan pertanyaan ke Ahok seputar tuduhan melakukan penistaan agama.

Baca Juga :  Ahok Punya Kesempatan di Tempat Lain

Pemuda: Jadi, gimana tuh, Pak, soal penistaan agama?

Ahok: Kita enggak ada maksud menista agama. Orangtua angkat saya Muslim, kok.

Setelah itu, Ahok melanjutkan kembali perjalanannya. Demikian halnya dengan pemuda itu.

Namun, saat melewati kerumunan warga, pemuda itu meminta warga untuk tidak mengikuti Ahok.

“Ibu-ibu, jangan ngikutin dia. Dia sudah menghina agama kita,” ujar pemuda tersebut.

Namun, perkataannya itu memancing kekesalan warga. Salah seorang pria paruh baya bahkan langsung menegurnya.

“Jaga mulutnya anak muda,” kata pria itu.

Beberapa warga tampak langsung mengerumuni pemuda itu. Sejumlah polisi yang sedang mengawal Ahok langsung meminta pemuda itu untuk segera meninggalkan lokasi.

Selang beberapa detik kemudian, pemuda itu pergi dengan sepeda motornya. Namun, keputusan polisi itu diprotes warga.

Baca Juga :  Relawan Jokowi-JK di Kupang Jalan Santai Akhiri Masa Kampanye

Mereka menyesalkan dibiarkannya pemuda itu pergi tanpa adanya tindakan.

“Kok dilepasin sih, Pak. Provokator begitu jangan dibiarin,” kata salah seorang ibu-ibu.

Dalam kunjungannya ke Pejaten Timur, Ahok mendapat pengawalan dari beberapa polisi yang membawa senjata pelontar gas air mata. Selain membawa senjata pelontar, para polisi yang mengawal juga membawa sejumlah tabung gas air mata.

Meski mendapat pengawalan ketat, Ahok tetap berkeliling mendatangi warga dari rumah ke rumah. Setiap menemui warga, ia selalu menyempatkan berdialog selama beberapa menit seraya menanyakan keluhan warga.

Seperti biasa, ia juga melayani permintaan warga yang ingin berfoto bersama. (kompas.com)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *