Manusia Alor Beradaptasi dengan Perubahan Iklim Sejak 40.000 Tahun Lalu

  • Whatsapp
Panorama Alor/Foto: Gamaliel

Australia – Sebuah penelitian terbaru yang dilakukan The Australian National University (ANU) menyebutkan orang-orang awal cepat beradaptasi dengan perubahan iklim saat mereka menuju Australia lebih dari 40.000 tahun lalu.

Kesimpulan para peneliti itu merupakan hasil analisis dari kerang, tulang, ikan, dan kail yang ditemukan sat mereka melakukan penggalian di Gua Makpan di pantai barat daya Alor, Nusa Tenggara Timur.

Read More

Dikutip dari Phys.com, Dr. Shimona Kealy yang memimpin penelitian tersebut menyebutkan betapa inventif dan adapatif orang-orang yang tinggal di lokasi itu. Penelitian itu juga menegaskan posisi Alor sebagai batu loncatan antara pulau-pulau besar di Flores dan Timor.

“Ini memberikan wawasan lebih jauh tentang pergerakan manusia moderen awal antar pulau dan menunjukkan betapa tanggapnya orang terhadap tantangan seperti perubahan iklim,” kata Dr. Kealy.

Baca Juga :  Kabupaten Alor Memiliki 42 Bahasa Daerah

Menurutnya, begitu orang mulai pindah ke pulau, mereka melakukannya dengan sangat cepat, dan dengan cepat menyesuaikan diri dengan rumah pulau baru mereka. Gua Makpan mengalami serangkaian pasang surut permukaan laut besar-besaran selama 43.000 tahun pendudukan manusia, sebagian besar karena Zaman Es terakhir. “Ketika orang pertama kali tiba di Makpan, jumlah mereka sedikit,” kata Dr Kealy.

Komunitas masa awal itu hidup dengan makan kerang, teritip, dan bulu babi. Tak heran jika situs gua Makpan menyimpan bukti signifikan mengenai penangkapan ikan. Tidak hanya tulang berbagai spesies ikan dan hiu, tetapi juga kail ikan dengan berbagai bentuk dan ukuran.

Namun tak lama setelah kedatangan mereka yang pertama, permukaan laut mulai turun. Hal tersebut membuat jarak antara gua Makpan ke pantai menjadi semakin jauh. Kemungkinan besar mendorong mereka memperluas pola makan dengan memasukan berbagai buah dan sayuran.

Baca Juga :  Langka, Orang Alor Tangkap Ikan Pakai SMS

Saat Zaman Es terakhir sekitar 14.000 tahun lalu, jarak Makpan dengan pantai pun mencapai 1 km. Situs Makpan kemudian ditinggalkan sekitar 7.000 tahun lalu. Belum diketahui dengan jelas mengapa situs tersebut akhirnya ditinggalkan.

Namun dalam studi yang dipublikasikan dalam jurnal Quaternary Science Reviews, Kealy menyebut kenaikan permukaan laut terakhir, akibat perubahan iklim, mungkin membuat daerah lain di sekitar pulau Alor menjadi lokasi permukiman yang lebih menarik.

Profesor Sue O’Connor mengatakan sekitar 12.000 tahun yang lalu orang menikmati ‘hamparan makanan laut’.

“Tidaklah mengherankan jika situs tersebut menjadi bukti signifikan untuk penangkapan ikan saat ini, tidak hanya tulang berbagai spesies ikan dan hiu, tetapi juga dalam bentuk kail ikan dengan berbagai bentuk dan ukuran,” tambah Profesor O’Connor. (gma/sumber: Phys.com)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *