Mantan Intelijen Israel: Virus Korona Akibat Senjata Biologi Cina yang Bocor

  • Whatsapp
Mantan perwira intelijen militer Israel, Dany Shoham. Foto: thewashingtontimes

Washington DC–Seorang pakar biologi Israel menduga wabah virus corona mematikan yang menyebar secara global akibat bocornya senjata biologis Cina. Kebocoran itu berasal dari laboratorium Wuhan yang terkait dengan program senjata biologi rahasia milik negeri komunis itu.

Laboratorium itu merupakan satu-satunya obyek yang dinilai mampu beroperasi mengembangbiakkan virus mematikan.

Dugaan ini disampaikan mantan perwira intelijen militer Israel, Dany Shoham, yang telah mempelajari senjata perang biologis Cina. Ia mengatakan bahwa Institut Biologi Wuhan ini terkait dengan senjata biologis rahasia milik Beijing.

“Laboratorium tertentu di institut ini mungkin telah terlibat, dalam hal penelitian dan pengembangan, [senjata biologis] Cina, setidaknya sebagai fasilitas utama penyelarasan senjata biologi Cina,” ujar Shoham mengutip The Washington Times, Sabtu(25/1).

“Pengerjaan senjata rahasia ini dilakukan sebagai bagian dari penelitian ganda sipil-militer dan pastinya sangat rahasia,” katanya lagi.

Shoham meraih gelar doktor dalam bidang mikrobiologi medis. Dari tahun 1970 hingga 1991 ia adalah analis senior intelijen militer Israel untuk perang biologi dan kimia di Timur Tengah dan di seluruh dunia, dengan pangkat terakhir letnan kolonel.

Baca Juga :  Ledakan Beirut, Ratusan Orang Belum Ditemukan

Cina di masa lalu telah membantah memiliki senjata biologis ofensif. Namun, Departemen Luar Negeri AS, dalam sebuah laporan tahun lalu, mengatakan mereka mencurigai Cina telah terlibat dalam pekerjaan perang biologis terselubung.

Pihak berwenang Cina sejauh ini mengatakan bahwa asal-usul coronavirus yang telah membunuh banyak orang dan menginfeksi ratusan di pusat Provinsi Hubei, tidak diketahui.

Gao Fu, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, mengatakan kepada media pemerintah pada hari Kamis dengan menyebutkan virus tersebut berasal dari hewan liar yang dijual di pasar makanan laut di Wuhan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut coronavirus dengan kode 2019-nCoV. Pada sebuah pertemuan di Jenewa, Kamis, organisasi tersebut belum menyatakan kondisi darurat.

Baca Juga :  Pemuda Kupang Turunkan Spanduk 'Tolak Miss World'

Wabah virus menyebabkan gejala seperti pneumonia dan mendorong Cina untuk mengerahkan pasukan militer ke Wuhan minggu ini dalam upaya untuk menghentikan penyebaran. Semua perjalanan keluar dari kota berpenduduk 11 juta orang dihentikan.

Shoham menambahkan “Pada prinsipnya, infiltrasi virus keluar mungkin terjadi baik sebagai kebocoran atau sebagai infeksi tanpa disadari dalam ruangan dari seseorang yang biasanya keluar dari fasilitas yang bersangkutan. Ini bisa merupakan kasus di Institut Virologi Wuhan, tetapi sejauh ini tidak ada bukti atau indikasi terkait kejadian tersebut. ”

Mantan dokter intelijen militer Israel itu juga mencurigai keterlibatan Institut Virologi Wuhan ketika sekelompok virologis Cina yang bekerja di Kanada mengirim sampel yang tidak semestinya ke Cina terkait beberapa virus paling mematikan di bumi, termasuk virus Ebola. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *