Lima Ibu Meninggal di Kupang Akibat Pendarahan dan Infeksi

  • Whatsapp
Ilustrasi Ibu Hamil

Kupang–Kematian ibu hamil karena proses persalinan di Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur masih tinggi.

Selama 2015, sebanyak lima ibu meninggal disebabkan pendarahan dan infeksi. Angka itu memang berkurang dari kematian ibu pada 2014 sebanyak tujuh orang. Namun angka itu masih tinggi.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Kupang dokter Ary Wijaya mengatakan itu kepada wartawan, Rabu (6/1). Begitu pula angka kematian bayi selama 2015 juga masih tinggi yakni 27 orang.

Bayi-bayi munggil itu meninggak akibat asfiksia, infeksi, diare. Asfiksia atau denyut yang berhenti merupakan kondisi kekurangan oksigen pada pernafasan yang mengancam jiwa. Untuk mengantisipasi kematian ibu dan bayi, pemerintah Kota Kupang mengeluarkan peratuarn daerah tentang Kesehatan ibu, bayi baru lahir dan anak balita (KIBBLA).

Baca Juga :  11 Orang Meninggal Akibat Bencana Alam

Ada lagiP eraturan Wali Kota tentang KIBBLA untuk peningkatan keterampilan tenaga kesehatan pembuatan SOP pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA), perbaikan gizi melalu PMT-P bagi ibu hamil. “Pemerintah juga menjalin kemitraan dengan dukun atau kader, “katanya.

Ia meminta Lurah dan Camat terus monitor ibu yang akan bersalin, kunjungan dokter spesialis serta sosialisasi dari tenaga kesehatan. (rr)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *