KPU Sumba Timur Butuh Tambahan Dana Rp2,7 Miliar

  • Whatsapp
Ilustrasi: Gerak Jalan Sadar Pilkada/Foto: Lintasntt.com

Waingapu –  Ketua KPU Sumba Timur,  Okta Landi mengatakan pihaknya tidak bisa menggelar pilkada tanpa tambahan anggaran dari pemerintah.

“Kami sudah melakukan penghematan tapi tidak cukup mendanai tahapan pilkada,” kata Okta Landi. Jumat (12/6) sore.

Read More

Menurutnya, setelah dilakukan rasionalisasi anggaran pilkada, anggaran yang ada tidak cukup. Malah masih butuh tambahan sebesar Rp2,7 miliar. Tambahan anggaran sebesar itu sudah diajukan ke pemerintah daerah.

Tambahan anggaran itu untuk mendanai pilkada dalam suasana pandemi korona (covid-19), antara lain mendanai tambahan 103 tempat pemunggutan suara (TPS). Selain itu, pengadaan alat pelindung diri (APD) yang juga membutuhkan anggaran besar.

Baca Juga :  Airlangga: Mahar Politik Hambat Calon kepala Daerah

Karena itu, tampa tambahan anggaran sebesar itu, KPU setempat terancam tidak menggelar pilkada. “Karena pilkada digelar sesuai protokol covid-19, metode kerja dan alur kerja kami juga berubah,” katanya.

Bupati Sumba Timur Gideon Mbilijora mengatakan pihaknya tidak dapat memenuhi permintaan anggaran dari KPU. Karena itu, pengajuan tambahan anggaran dari KPU diteruskan ke pemerintah pusat. (mi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *