KPK Temukan Indikasi Kartel Sapi di NTT

  • Whatsapp

 Kupang—Lintasntt.com: Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Busyro Muqoddas mengatakan ada indikasi kartel atau mafia sapi di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Indikasi tersebut terungkap pasca tertangkapnya mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq dan Ahmad Fatanah dalam kasus tindak pidana korupsi dan pencucian uang terkait kuota impor daging sapi.

“Indikasi (mafia sapi) ada, gejalanya ada, orangnya siapa itu yang belum tahu,” kata Busyro kepada wartawan seusai menggelar pertemuan Tata Niaga dan Daging Sapi bersama gubernur dan sejumlah bupati di Kupang, Rabu (10/9).

Ia mengatakan jika sapi di dalam negeri termasuk di NTT cukup memenuhi kebutuhan masyarakat, kenapa harus diimpor dari luar negeri, “Justru impor berlebihan itu bisa dimanfaatkan untuk suap dan fee,” katanya.

Baca Juga :  Awas, 7 Situs Berita Online Dipalsukan Sebar Berita Bohong Pilpres

Busyro mengaku datang ke Kupang untuk melihat database sapi di daerah itu, guna menelusuri alasan melakukan impor sapi. Menurutnya jika sapi cukup, dan ada pihak tertentu melakukan impor akan merugikan peternak. Namun impor tersebut akan menguntungkan orang-orang yang dekat dengan lingkaran kekuasaan.

“Kunjungan ke sini untuk bagaimana memberdayakan peternakan termasuk bersama-sama memonitoring kartel tersebut,” kata Dia. Selama di Kupang, Busyro mengaku mengunjungi sejumlah lokasi pembibitan sapi di wilayah Kabupaten Kupang serta rumah potong hewan (RPH) di Kabupaten Kupang dan Kota Kupang. Kunjungan itu juga bertujuan mencegah mafia dan kartel sapi dicegah secara dini. (gba/media indonesia)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *