Keligejo Beli Beras dan Masker untuk Warga dari Dana Desa

  • Whatsapp
Kepala Desa Keligejo, Fidelis Keo Meo/Dok. Pribadi

Aimere – Desa Keligejo di Kecamatan Aimere, Kabupaten Ngada menggelontorkan anggaran sebesar Rp216 juta dari desa untuk penanganan pandemi virus korona (covid-19).

Anggaran sebesar sudah dimanfaatkan antara lain pengadaan masker, pengadaan beras, konsumsi pemudik yang menjalani karantina, sabun dan peralatan untuk cuci tangan, pembangunan pos di batas desa serta operasional satgas covid-19.

Read More

“Kami sudah membeli beras dari Bulog untuk 1.405 warga dari dana desa. Setiap warga menerima beras sebanyak 9,46 kilogram,” kata Kepala Desa Keligejo, Fidelis Keo Meo saat dihubungi, Senin (27/4) sore.

Baca Juga :  Fahri Hamzah Batal Datang ke NTT

Menurut Fidelis, harga satu kilogram beras di gudang Bulog setempat Rp8,600 ditambah ongkos kirim sebesar Rp400 per kg sehingga total harga beras dan ongkos kirim sebesar Rp9.000 per kg.

Dari anggaran Rp9.000 kg tersebut, warga hanya cukup membayar Rp5.000 per kg, sedangkan Rp4.000 per kg lagi didanai oleh dana desa. Pengadaan beras untuk cadangan pangan warga.

Sementara itu, dari 267 keluarga di Keligejo, setiap keluarga menerima dua masker gratis. Setelah pembagian masker selesai, saat ini warga yang keluar masuk desa wajib mengenakan masker. (mi)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *