Dua Milisi Asal Indonesia Tewas di Marawi

  • Whatsapp
Pasukan militer Filipina tengah terlibat baku tembak dengan militan Maute yang telah menguasai sebagian kota Marawi di Filipina Selatan, 25 Mei 2017. Foto: Reuters

Marawi–Militer Filipina pada Selasa, 4 Juli 2017 memulai misi untuk menemukan dan mengevakuasi ratusan jenazah korban di Marawi.

Sejauh ini tim evakuasi telah menemukan 57 jenazah dan beberapa di antaranya diyakini merupakan jenazah milisi Maute yang berencana mendirikan kekhalifahan di Filipina.

Read More


Berdasarkan identifikasi awal, milisi dari Singapura, Malaysia, Indonesia, Yaman, Arab Saudi, Chechnya, dan India termasuk di antara sebelas jasad warga asing yang ditemukan.

“Satu jenazah yang tampaknya milisi asing juga ditemukan oleh tentara. Diyakini bahwa ia adalah salah satu milisi asing yang dilaporkan berasal dari Singapura,” kata sumber militer Filipina, seperti yang dilansir Channel News Asia pada 4 Juli.

Baca Juga :  Kapal Terbesar Angkatan Laut Australia Kunjungi Indonesia

Selain jasad milisi asal Singapura, jasad milisi asing lainnya adalah 2 warga Malaysia, 2 warga Arab Saudi, dan 2 warga Indonesia, serta masing-masing 1 dari Yaman, Chechnya, dan India.

Pemerintah Indonesia pada Mei lalu menyatakan terdapat beberapa warga Indonesia yang terlibat dalam kegiatan terkait dengan terorisme di Filipina selatan.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme atau BNPT Suhardi Alius mensinyalir ada lebih dari 40 warga negara Indonesia yang diduga bergabung dan terlibat dalam aksi teror di Marawi.

Marawi yang terletak di selatan Filipina itu telah berada di bawah darurat militer sejak 23 Mei, setelah ratusan orang bersenjata mengibarkan bendera ISIS menduduki Kota Marawi dan memicu pertempuran yang mematikan yang belum berakhir.

Baca Juga :  Milisi ISIS Asal Indonesia Terbunuh di Marawi

Lebih dari 400 orang, termasuk 337 milisi dan 85 anggota pasukan keamanan, tewas dalam pertempuran di Marawi. Sebanyak 44 warga sipil juga telah terbunuh, baik dalam baku tembak atau dieksekusi oleh milisi. (sumber: tempo/channel news asia/the straits times)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *