Bank NTT Maksimalkan Peran Agen Pembangunan Paskapandemi

  • Whatsapp
Dirut Bank NTT, Alex Riwu Kaho/Foto: Lintasntt.com

Kupang – Bank NTT sejak Juni 2021 dinyatakan berstatus sehat oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).  Status tersebut membuat Bank NTT bisa memaksimalkan perannya sebagai agen pembangunan guna mendorong kembali ekonomi masyarakat Nusa Tenggara Timur usai diterjang badai pandemi covid-19.

Wakil Ketua Komisi III DPRD Provinsi NTT Viktor Mado Watun menegaskan wakil rakyat akan terus melakukan fungsi pengawasan.

Read More

Melalui Rapat Dengar Pendapat (RDP) secara rutin dan insidentil, perkembangan Bank NTT akan terus dipantau dan dipacu guna mendorong provinsi di timur Indonesia ini mengejar keteringgalan dengan daerah lain. Misi memaksimalkan peran sebagai agen pembangunan disampaikan Direktur Utama Bank NTT Harry Alexander Riwu Kaho kepada wartawan di Kupang beberapa hari lalu. Sejumlah program diluncurkan untuk memacu ekonomi rakyat NTT bangkit.

“Selain sebagai financial intermediary, kita akan memaksimalkan peran sebagai agen pembangunan,” kata Riwu Kaho. Misi mengedepankan peran pembangunan ditonjolkan mengingat beratnya dampak pandemi covid-19 bagi rakyat NTT.

Pulihnya ekonomi NTT, diharapkan Bank NTT pun bisa menggenjot kinerja di masa-masa mendatang. Riwu Kaho mengaku upaya menonjolkan peran pembangunan, tentu saja tidak muncul tiba-tiba. Upaya pembenahan sudah dilakukan secara internal sehingga Bank NTT berstatus sehat.

“Kita sudah dinyatakan sebagai bank sehat oleh OJK pada Juni 2021 dari sebelumnya bank cukup sehat,” ungkapnya. Status bank sehat dicapai setelah Bank NTT berhasil menekan rasio kredit bermasalah (NPL-non performing loan). Pada Desember 2020, NPL sebesar 4,8% dan terus menurun seiring upaya penanganan. “Sekarang NPL Bank NTT 2,6%,” cetus Riwu Kaho.

Penurunan NPL terjadi setalah Bank NTT melelang asset yang menjadi agunan kredit. Ia mengakui saat pandemi, banyak bisnis mengalami gangguan termasuk sejumlah nasabah bank NTT. Salah satu diantaranya PT Budimas Pundinusa.

“Risiko kredit macet adalah risiko yang melekat pada perbankkan. Namun keberadaan aset untuk kredit berskala besar membuat penanangan bisa dilakukan dengan segera,” jelasnya.

Ia menepis adanya pemberitaan di sejumlah media lokal bahwa ada kredit PT Budimas Pundinusa adalah fiktif.

“Tidak ada itu. Kredit yang bermasalah sudah diselesaikan. Bahkan kewajiban pokok sudah teratasi dengan penjualan aset yang menjadi jaminan kredit. Sedangkan masalah sisanya sedang dinegosiasikan,” paparnya.

Riwu Kaho memaparkan dengan berstatus sehat seiring penurunan NPL hingga 2,6%, Bank NTT leluasa mengembangkan diri termasuk tekadnya menjadi bank devisa. Modal inti Bank NTT sekarang mencapai Rp2,1 triliun dan tahun depan ditargetkan menjadi Rp3 triliun sesuai komitmen para pemegang saham.

Untuk menjalankan agen pembangunan guna membangkinkan ekonomi NTT, salah satu program yang diluncurkan adalah Kredit Merdeka.

“Kredit ini ini plafonnya Rp1 juta-10 juta. Namanya kredit merdeka sehingga tanpa agunan dan pengucurannya cepat. Hanya KTP, KK dan jenis usahanya saja,” terang banker jebolan Fakultas Hukum Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga ini.

Kredit merdeka sejauh ini sudah disalurkan kepada 6.000 nasabah sejak diluncurkan pada Agustus 2019.
“Meskipun tanpa agunan, pada kenyataannya tidak ada yang macet sehigga Kredit Merdeka ini bisa dikembangkan lebih lanjut untuk membangkitkan ekonomi masyarakat NTT,” kata Riwu Kaho.

Kredit Merdeka ini disalurkan pada pelaku usaha mikro di pedesaan. Melalui Kredit Merdeka, kini mulai membanjir produk dari pedesaan seperti teh kelor, kopi, gula cair, dan aneka kerajinan berkemasan baik dan berstandar mutu tinggi.

Bank NTT menggandeng sejumlah pihak untuk memastikan mutu produk UKMK sehingga bisa diserap pasar secara luas. (MI)

Komentar ANDA?

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.