Home / Hukum / Tragis, Pria di TTU Bunuh Warga karena Disuruh Kerja Bhakti

Tragis, Pria di TTU Bunuh Warga karena Disuruh Kerja Bhakti

Ilustrasi
Ilustrasi

Bagikan Halaman ini

Share Button

Kupang–Maria Fula Ninu, 52 tahun, warga Desa Kuaken, Kecamatan Noemuti Timur, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), NTT tewas dibunuh warga desa setempat bernama Yohakim Tiser, 48 tahun.

Yohakim tega membunuh Maria gara-gara disuruh kerja bakti di wilayah desa tersebut.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor TTU, AKP Hadi Handoko, Jumat (29/7/2016) malam mengatakan, kejadian itu bermula ketika, masyarakat Desa Kuaken melaksanakan kegiatan Jumat bersih di halaman Kantor Puskesmas Pembantu (Pustu) Kuaken.

Saat sedang kerja lanjut Handoko, korban pulang ke rumahnya untuk mengganti celananya karena saat duduk korban tidak sadar celananya terkena kotoran hewan. Jarak antara Pustu ke rumah korban kurang lebih 500 meter.

“Korban pun kembali bekerja, sedangkan tak berselang lama, pelaku pun datang dan berbicara dengan Kepala
Desa Kuaken, Siprianus Rusae. Saat pelaku berbicara dengan Kepala Desa, korban kemudian berkata Kalau datang jangan duduk tapi kerja,” kata Handoko meniru perkataan Maria.

Baca Juga :  Kepala Dinas PU Kabupaten Kupang Ditahan

“Katena tersinggung dengan ucapan korban, tiba-tiba pelaku yang saat itu tengah memegang parangnya, lalu membacok korban di bagian wajah pipi kanan tangan kanan, kepala bagian belakang yang mengakibatkan korban meninggal dunia,”sambungnya.

Sejumlah tetangga yang melihat kejadian itu kemudian mendatangi rumah korban dan memberitahukan kepada suami korban Fransiskus Okan Tiser (56), yang saat itu sedang berada di rumah.

Tak terima dengan kondisi istrinya yang meninggal secara tragis, membuat Fransiskus pun naik pitam dan mencari
keberadaan pelaku yang saat itu telah kabur.”Suami korban (Fransiskus) lalu melapor ke Polsek Noemuti,”ujar Handoko

Setelah menerima laporan lanjutnya, Kapolres TTU bersama Kasat Reskrim beserta KSPK Polres TTU mendatangi tempat kejadian perkara (TKP) untuk melakukan olah TKP dan mengumpulkan bahan serta keterangan.

Baca Juga :  Sekda Rote Ndao Ditahan Terkait Korupsi Proyek Kincir Angin

“Selesai melakukan olah TKP, dilakukan penyisiran untuk mencari keberadaan pelaku yang dipimpin langsung oleh Kapolres TTU. Namun pada saat pencarian, salah seorang pegawai Rutan Kefamenanu menghubungi anggota Buser bahwa pelaku sudah menyerahkan diri di Rutan Kefamenanu beserta barang bukti parang yang digunakan untuk membunuh korban,”jelasnya.

Polisi telah menjemput pelaku di Rutan dan menahananya di sel Polres setempat. Adapun korban dievakuasi ke rumah sakit. (giran/kompas)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda