Home / Nasional / Sekitar 5.000 Orang Hilang akibat Likuifaksi Pasca Gempa Palu

Sekitar 5.000 Orang Hilang akibat Likuifaksi Pasca Gempa Palu

Tangkapan Layar Video Tsunami Palu
Tangkapan Layar Video Tsunami Palu

Bagikan Halaman ini

Share Button

Jakarta–Sedikitnya 5.000 orang dilaporkan hilang akibat fenomena likuifaksi (pencairan tanah) di wilayah Balaroa dan Petobo, Sulawesi Tengah, pasca Gempa 7,4 SR di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.

Laporan itu berasal dari kepala desa kepada Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), namun angka itu belum terkonfirmasi.

“Laporan dari kepala desa terdapat 5.000 orang yang belum ditemukan. Ribuan rumahnya di Balaroa dan Petobo,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho di Graha BNPB, Jakarta, Minggu (7/10). .

Sutopo memastikan, petugas di lapangan masih terus mengonfirmasi data tersebut. Sebab, angka 5.000 yang dilaporkan oleh kepala desa setempat belum dapat dipastikan.

Tim SAR juga masih terus melakukan evakuasi terhadap korban meski menemui sejumlah kendala. Salah satunya, yakni lumpur basah.

Baca Juga :  MK Putuskan Calon Tunggal Tetap Mengikuti Pilkada Serentak

“Oleh karena itu tim membutuhkan enam unit eskavator amfibi untuk proses evakuasi tersebut,” tuturnya. (gma/medcom)

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda