Home / Bisnis / Rote Ndao Batasi Operasional Pasar

Rote Ndao Batasi Operasional Pasar

Ilustrasi: Foto Lintasntt.com
Ilustrasi: Foto Lintasntt.com

Bagikan Halaman ini

Share Button

Kupang–Pemerintah Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT) mulai membatasi aktivitas pasar tradisional di daerah itu terkait pandemi virus korona (covid-19).

Namun, pedagang yang berjualan di pasar diwajibkan hanya menjual bahan kebutuhan pokok (sembako) sesuai harga yang berlaku saat ini.

“Tidak diperkenankan menjual barang non sembako pada pasar tradisional, dan waktu pertemuan di pasar dibatasi paling lambat 30 menit,” demikian kutipan surat himbauan Pemerintah Kabupaten Rote Ndao terkait penyebaran dan penularan virus korona yang diterima, Senin (30/3).

Surat yang ditandatangani Asisten Administrasi Umum, Pemkab Rote Ndao, Jermi Haning juga menyebutkan punggutan retribusi di pasar-pasar tradisional ditiadakan sementara.

Khusus Pasar Tradisional Busalangga di Kecamatan Rote Barat Laut, sekitar 12 kilometer barat Ba’a, ibu kota Rote Ndao ditutup setiap Sabtu. Dengan demikian, pasar tersebut hanya beroperasi satu hari setiap minggu yakni setiap Rabu. Itupun aktivitas pasar hanya berlangsung sampai pukul 10.00 Wita.

Baca Juga :  Semen Langka di Kupang, Pedagang Untung Rp27 Ribu per Sak

Hal yang sama juga berlaku di pasar tradisonal lainnya di setiap ibu kota kecamatan dan desa. Kabag Humas Polres Rote Ndao, Aipda Anam Nurcahyo mengatakan, selain Pasar Busalangga, pasar tradisional lainnya beroperasi satu kali dalam sepekan, tetap beroperasi seperti biasa.

“Demikian pula pasar harian yang ada di Kota Ba’a tetap buka hanya waktu operasionalnya yangg dibatasi,” ujarnya. Menurutnya, aparat keamanan dari Polres Rote tetap beroperasi seperti biasa. (sumber: mi/po)

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda