Home / Lembata - Alor / Kakek Lazarus Kolek Tewas Dimangsa Buaya di Lembata

Kakek Lazarus Kolek Tewas Dimangsa Buaya di Lembata

Ilustrasi Buaya di Taman Buaya Medan/Foto: Lintasntt.com/Gamaliel
Ilustrasi Buaya di Taman Buaya Medan/Foto: Lintasntt.com/Gamaliel

Bagikan Halaman ini

Share Button

Lewoleba–Lasarus ua Kolek, 77 tahun, warga Dusun Hule, Desa Walangsawa, Kecamatan Omesuri, kabupaten Lembata, NTT ditemukan tewas dalam kondisi mengenaskan di pantai desa tersebut, Kamis (30/6).

Selain bagian tangan dan kaki korban sudah hilang, juga terlihat luka menganga di bagian perut dan bekas lubang gigitan di sekujur jasad korban. Warga setempat yakin korban dimangsa buaya.

Abu Laba, seorang saksi mata, menyebutkan, pada Rabu (29/6), sekitar pukul 5.30 Wita, korban seperti biasa berpamitan dengan istrinya untuk mandi di Perairan Laut Dusun Hule, Desa Walangsawa.

Saksi Abu Laba yang kebetulan lewat di lokasi tersebut melihat pakaian korban tergeletak di atas kayu di pinggir pantai, sedangkan korban tidak terlihat. Ia pun memanggil warga lainnya untuk melakukan pencarian.

Baca Juga :  Lawan Rabies, Lembata Vaksinasi 23.000 Anjing, Kera, dan Kucing

“Pukul 8.00 Wita, kami temukan jejak buaya ke arah muara, dan sekitar 500 meter dari jejak buaya tersebut, ditemukan celana dan potongan usus. Warga kemudian memutuskan untuk tetap menunggu di sekitar muara hingga keesokan harinya, muncul kepala dan badan korban yang tidak utuh lagi dari dalam air di muara tersebut. Lima jam kemudian, sekitar pukul 07.00 Wita, kembali muncul bagian paha korban yang tidak utuh lagi,” ujar Abu Laba.

Potongan-potongan tubuh korban pun dibawa ke rumah duka di Desa Walangsawa, Kecamatan Omesuri, untuk dikebumikan.

Meski sudah puluhan warga di wilayah Kecamatan Omesuri dan Buyasuri kerap dimangsa buaya, hingga saat ini, Pemerintah Kabupaten Lembata belum melakukan tindakan mencari atau membunuh predator ganas tersebut. (alex/sumber: mediaindonesia)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda