Home / Humaniora / Kadondo Natara, Kisah Natal Dari Dusun

Kadondo Natara, Kisah Natal Dari Dusun

Bagikan Halaman ini

Share Button
ILUSTRASI

Ilustrasi

KADONDO Natara ialah satu contoh budaya masyarakat Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur yang mencerminkan kepribadian masyarakat perdesaan ketika merayakan kelahiran Kristus atau Natal.

Inilah keunikan hasil budaya manusia pada zamannya yang masih terpelihara rapi. Sebab biarpun serbuan kecanggihan teknologi sudah sampai dusun terpencil, budaya ini masih bisa bertahan. Namun, jangan heran jika Kadondo Natara tidak lagi ditemukan di kota-kota besar. “Perayaan ini hanya ada di dusun di Pulau Sumba,” Rohaniawan Protestan Pendeta Dr Eben Nubantimo.

Sebenarnya, Kadondo Natara merupakan pertemuan besar yang melibatkan keluarga dari marga berbeda di yang bermukim sebuah dusun tertentu. Pertemuan itu bertujuan merayakan natal, tetapi menjadi penting karena tokoh adat, menjadikannya sebagai kesempatan untuk menuturkan kembali silsilah keluarga. Tujuannya, generasi yang lahir kemudian mengenal asal-usul mereka. Dari mana ia berasal, siapa saja saudaranya, dan di mana saja mereka bermukim.

Baca Juga :  Empat Orang Raih NTT Academia Award 2013

Awalnya, kisah ratusan tahun silam ini, setelah masuknya agama Kristen di Sumba. Penyebar agama asal Belanda mengajari rakyat membaca Alkibab. Di dalam kitab Perjanjian Baru, mereka menemukan kisah mengenai Kristus ternyata diawali penuturan silsilah. Itulah yang kemudian diadopsi hingga saat ini. “Bukan hanya mengingatkan tentang masa lalu, tetapi masyarakat belajar dari nilai-nilai yang bisa diteladani,” katanya.

Mengamati Kadondo Natara, kita bisa melihat rangkaian sejarah yang tidak terputus karena semua anggota keluarga hadir di sana tidak hanya bertutur soal asal-usul, tetapi juga soal kelahiran Kristus dan mempelajari ajaran-ajaranNya. Ajaran itu makin menguatkan persatuan guna menciptkan kehidupan yang harmonis di masyarakat. Semua anggota keluarga yang mencapai ratusan orang kemudian menggelar doa bersama dan bergembira menyambut kelahiran Kristus sebelum menyantap hidangan yang disiapkan.

Baca Juga :  Jokowi Berkurban Sapi Seberat 1 Ton di Kupang

Lain lagi kisah di Pulau Timor. Masyarakat perdesaan sudah berkumpul sejak 24 Desember pagi, satu hari jelang natal. Mereka masak dan menyembelih hewan untuk berpesta menyambut kelahiran Kristus. Keunikan timbul setelah pada pukul 20.00 Wita, makanan tersebut dibawa ke gereja untuk didoakan dalam perayaan menyambut Natal. Seusai berdoa, makanan yang dibawa jemaat, dibarter dengan makanan jemaat lainnya.

Makna dari bertukar makanan tersebut ialah ucapan syukur Tuhan. Pada bagian lain, penyambutan natal juga diisi berbagai kegiatan seperti cerdas cermat mengenai isi Alkitab, misalnya kisah mengenai Goliat dan Nabi, Israel, dan Nabi Musa. Menurut Pendeta Eben, perayaan natal juga menjadi kesempatan meningkatkan tali persaudaraan. (gba)

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda