Home / Nasional / Kabel Optik Telkom Putus, Jaringan Komunikasi di NTT Aman

Kabel Optik Telkom Putus, Jaringan Komunikasi di NTT Aman

Ilustrasi
Ilustrasi

Bagikan Halaman ini

Share Button

Kupang–Kabel fiber optik milik PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) Tbk yang mengakomodir layanan data dan informasi untuk Nusa Tenggara Timur (NTT) putus di antara Pulau Bali dan Sengigi, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Namun kondisi tersebut belum sampai menganggu jaringan komunikasi yang bangun untuk pemilihan gubernur (pilgub) NTT.

PT Telkom telah membangun posko dan telah ditempati petugas yang khusus mengawasi jaringan tersebut untuk mensukseskan pilgub NTT 27 Juni 2018.

“Saat ini komunikasi yang dibangun untuk pilkada masih berjalan dengan baik. Seandainya ada gangguan, kami pastikan bisa ditangani dengan cepat dan tuntas,” kata General Manager PT Telkom Wilayah NTT Ismono Adi Jatmiko kepada wartawan di Kupang, Selasa (26/6).

Baca Juga :  Kementerian PUPR Studi Kelayakan Jembatan Palmerah

Ismono menyebutkan kabel optik di laut sekitar 12 kilometer dari Bali sejak dua pekan lalu, namun PT Telkom belum mengetahui penyebab putusnya kabel tersebut. Kabel tersebut terhubung dari Bali-Bima-Ende-Kupang. Untuk memperlancar arus data dan komunikasi di NTT, saat ini hanya tersisa satu jaringan terhubung ke Makassar, Sulawesi Selatan.

“Kita sudah mengalihkan traffic aliran komunikasi dari jalur yang putus ini ke jaringan yang menuju Makassar,” kata Dia.

Untuk mengamankan jaringan tersebut, PT Telkom telah menyurati gubernur dan seluruh bupati wali kota untuk turut mengamankan jalur kabel dengan tidak melakukan pekerjaan menggunakan alat berat. “Kalau kabel yang ini putus, kemungkinan seluruh NTT mengalami gangguan komunikasi,” ujarnya.

Baca Juga :  Hari Ini Operasional Kapal Feri di Kupang Lumpuh

Pada 2017, kabel optik PT Telkom yang terhubung ke NTT juga putus yang mengakibatkan jaringan komunikasi putus total. Sementara itu tim dari PT Telkom sudah dikirim menggunakan kapal ke lokasi putusnya kabel tersebut untuk melakukan perbaikan maksimal dua pekan.

Ke depan menurut Dia, PT Telkom membangun jaringan melewati Atambua terhubung ke Alor dan selanjutnya menuju Ende dan Maumere. Hal itu untuk mengantisipasi gangguan di jalur menghubungkan Bima, Ende, Maumere dan Kupang. “Instruksi pembangunan di Atambua sudah siap. Ini jalur backup seandainya jalur Maumere-Makassar putus,” ujarnya. (sumber: m/palce amalo)

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda