Home / Nasional / Ini Kronologi Penyergapan jet milik Arab oleh Sukhoi TNI AU

Ini Kronologi Penyergapan jet milik Arab oleh Sukhoi TNI AU

Bagikan Halaman ini

Share Button
Pesawat Tempur TNI saat menyergap jet Saudi Arabian Airlines/Foto: Dispen TNI AU

Pesawat Tempur TNI saat menyergap jet Saudi Arabian Airlines/Foto: Dispen TNI AU

Dua Pesawat Sukhoi TNI AU menyergap pesawat jet pribadi dengan operator Saudi Arabian Airlines. Pesawat jenis Gulfstream IV dengan no HZ-103 ini berangkat dari Singapura menuju Darwin Australia sebelum menuju tujuan akhir Brisbane.

Pukul 12.40 wita Komandan Skadron Udara 11 mendapat ada laporan sasaran pesawat black flight dari Singapura menuju Darwin, yang posisinya mendekati Banjarmasin.

“Selanjutnya dengan cepat 2 pesawat Sukhoi Su-30 MK2 dengan call sign ‘Thunder Flight’ disiapkan dengan bahan bakar penuh dan amunisi lengkap, termasuk rudal udara ke udara canggih R-73 Archer untuk menyergap sasaran,” kata Kadispen TNI AU Marsekal Pertama Hadi Tjahjanto, Senin (3/11).

Thunder Flight terdiri dari 2 Su-30 yang dipiloti oleh Vincent-Wanda dan Tamboto-Ali tak butuh waktu lama melaksanakan Scramble dan take off tepat saat pesawat asing melintas meninggalkan wilayah udara Kalimantan menuju selatan Makasar.

Baca Juga :  AJI: Kasus Yogyakarta Coreng Indonesia di Kancah Internasional

Pada pukul 12.12 WIB kedua pesawat Sukhoi sudah tinggal landas untuk mengejar pesawat target yang sudah ke arah Timur dari Makassar. Saat itu posisi pesawat target 200 km selatan Makassar dengan kecepatan 0.80 M (864 kmpj) dengan ketinggian 41 ribu kaki.

Pesawat Gulfstream yang terbang tinggi pada ketinggian 41 ribu kaki nampaknya tahu jika dikejar dan meningkatkan kecepatan semula dari kecepatan jelajah 0.74 Mach (700 kmpj) menjadi 0.85 Mach (920 kmpj).

Namun Sukhoi mengejar dengan kecepatan suara yaitu antara 1.3-1.55 Mach (1400- 1700 kmpj). Thunder Flight melaksanakan pengejaran sampai melewati Eltari, Kupang dan berhasil mendekati pesawat tersebut dan dapat melaksanakan komunikasi dengan radio di sekitar 85 Nm atau 150 km dari Kupang serta sudah mendekati perbatasan wilayah udara Timor Leste.

Baca Juga :  Tiongkok Berupaya Caplok Natuna yang Kandung Gas Rp6.000 Triliun

Crew pesawat Gulfstream IV cukup komunikatif saat diperintahkan oleh Thunder Flight untuk berbelok ke kanan menuju Lanud Eltari Kupang.

“Didekati dengan kecepatan suara dan senjata rudal R-73 Archer yang sangat canggih tidak ada pilihan bagi Gulfstream IV ini selain menuruti perintah untuk mendarat di Kupang. Akhirnya pukul 13.25 WIB pesawat Gulfstream IV yang diketahui dari Saudi Arabia tersebut landing di Lanud Eltari menyusul pada pukul 13.32 WIB kedua pesawat Su-30 MK2 juga landing di sana,” kata Hadi.

Pemeriksaan dan penyidikan oleh personel TNI AU serta PPNS Perhubungan Udara akan dilaksanakan sesuai amanat UU Penerbangan tentang tindakan hukum pada pesawat pelanggar wilayah udara Indonesia. (sumber: merdeka.com)

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda