Home / Dunia / Hanya ABK dari NTT yang Diculik, yang Lain Dilepas

Hanya ABK dari NTT yang Diculik, yang Lain Dilepas

Ilustrasi Nelayan Diculik/Foto: Straits Times
Ilustrasi Nelayan Diculik/Foto: Straits Times

Bagikan Halaman ini

Share Button

Nunukan—Tiga WNI asal Nusa Tenggara Timur (NTT) Lorens Koten selaku juragan kapal, Emanuel, dan Teodorus Kopong sebagai ABK diculik di perairan kawasan Felda Sahabat, Tungku, Lahad Datu Sabah Negara Bagian Malaysia.

Ketiganya berada di kapal pukat tunda LD/114/5S milik Chia Tong Lim. Ketiga WNI diculik oleh lima orang bersenjata laras panjang yang berbahasa Sulu.

“Penculik menggunakan perahu panjang mengenakan baju warna hitam dan celana loreng. Diduga berbahasa Sulu, campur Melayu,” kata Konsulat RI di Tawau-Malaysia Muhammad Fatah, Minggu (10/7/2016).

“Kurang jelas mereka bertanya kru yang memiliki dokumen/paspor,” ujar dia lagi.

penculikan yang teradi pada Sabtu pukul 24:00 wita tersebut dilaporkan oleh pemilik kapal Tong Lim pada Minggu dini hari.

Baca Juga :  TNI Segera Kirim Kapal Perang ke Kupang

Saat itu kapal pukat tunda yang sedang mencari ikan ditumpangi tujuh pekerja, yang terdiri dari empat WNI dari Nusa Tenggara Timur dan tiga warga Bajau Palauh, FIlipina.

“Tiga anak buah kapal yang memiliki paspor Indonesia dibawa penculik, sedangkan empat yang lain, yaitu satu warga NTT dan tiga ABK asal Palauh dibebaskan karena tidak punya paspor,” imbuh Fatah.

Ketiga ABK asal NTT tersebut dilaporkan dibawa pergi ke arah perairan Filipina. Namun, belum bisa dipastikan dari kelompok mana para penculik ABK tersebut.

Sementara kapal berserta ABK yang selamat dari penculikan saat ini diamankan di Pelabuhan Pengkalan Marabong Tungku Lahad Datu. (kompas.com)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda