Home / Nasional / Dirlantas Polda NTT Buka SIM Terapung di Pulau Terluar

Dirlantas Polda NTT Buka SIM Terapung di Pulau Terluar

Ilustrasi
Ilustrasi

Bagikan Halaman ini

Share Button

Kupang–Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Kepolisian Daerah (Polda), Nusa Tenggara Timur (NTT) meraih penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) atas pelayanan Surat Izin Mengemudi (SIM) terapung untuk masyarakat di pulau terluar, Kamis (20/10/2016).

Direktur Lantas Polda NTT  Komisaris Besar (Kombes) Nanang Masbudi yang didampingi Kabid Humas Polda NTT AKBP Jules Abraham Abast, saat menggelar konferensi pers di Aula Dirlantas, Rabu (19/10) mengatakan, pemberian penghargaan itu akan diberikan langsung oleh pihak Muri.

“Polda NTT melalu Dirlantas, mendapat penghargaan dari Muri sebagai pionir atau pencetus pertama di Indonesia untuk Pelayanan Satuan Administrasi Penerbit SIM (Satpas) apung untuk melayani warga di pulau terluar dengan
menggunakan kapal,” kata Nanang.

Baca Juga :  DPD Gelar Rapat Sinkronisasi Aspirasi Daerah Pertama di Kupang

Menurut Nanang, kegiatan pelayanan SIM bagi masyarakat di pulau terluar merupakan program unggulan, sebagai tindak lanjut dari program promoter Kapolri untuk membuka dan mendekatkan akses kepada masyarakat dalam bidang pelayanan publik.

Nanang menjelaskan, wilayah NTT terdiri dari 1.000 lebih pulau yang berpenghuni dan sebagian pulaunya berada jauh dari tempat pembuatan SIM di kepolisian resor, sehingga pihaknya ingin mendekatkan pelayanan.

Sejumlah pulau besar lanjutnya, telah ada satuan kewilayahan yakni kepolisian resor yang lengkap, namun ada beberapa kabupaten yang belum ada, seperti Kabupaten Sabu, Sumba Barat Daya, Sumba Tengah, Nagekeo, serta Adonara (Flores Timur) dan Semau (Kabupaten Kupang).

“Hal itu adalah salah satu dasar atau landasan kita untuk menciptakan layanan pembuatan SIM dengan menggunakan sarana kapal atau apung untuk wilayah wilayah itu, sehingga ini yang diberi apresiasi oleh satuan atas
kita yaitu Korlantas maupun Mabes Polri dan kita pun diberikan penghargaan dari Muri,”ujarnya.

Baca Juga :  64 Warga NTT Masih Memiliki KTP Timor Leste

“Bayangkan masyarakat yang tinggal di pulau berpenghuni, jika ingin mendapatkan SIM, mereka harus berlayar berjam-jam menggunakan kapal cepat ke Polres. Biaya yang dikeluarkan hingga Rp500.000 pulang pergi. Itu belum
termasuk ongkos makan, minum dan menginap sehari,”sambungnya.

Secara biaya kata Nanang, tentu semakin tinggi sehingga pihaknya lebih mendekatkan dalam rangka efisiensi, kecepatan dan memberikan pelayanan secara maksimal. “Dengan layanan SIM apung tentunya akan membantu dan lebih mendekatkan pelayanan kepada masyarakat,”ujarnya. (kompas)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda