Home / Sains-Tekno / Brasil Temukan Virus Zika yang Menular Lewat Transfusi Darah

Brasil Temukan Virus Zika yang Menular Lewat Transfusi Darah

Virus ZIka/Fox.com
Virus ZIka/Fox.com

Bagikan Halaman ini

Share Button

Brazil—Pejabat kesehatan di Brasil mengonfirmasi adanya kasus infeksi virus Zika pertama yang menular melalui transfusi darah. Virus Zika menular kepada dua orang yang mendapat transfusi darah dari seseorang yang telah terinfeksi Zika.

Departemen Kesehatan di Campinas mengungkapkan, seorang pasien mendapat transfusi darah pada April 2015 karena mengalami luka tembak. Orang tersebut pun meninggal bukan karena terinfeksi Zika, melainkan memang karena luka tembaknya yang parah.

Sedangkan pasien kedua diketahui mendapat transfusi darah dari donor yang ternyata telah terinfeksi Zika pada Maret 2015. Infeksi Zika pada pria ini pun tidak memunculkan gejala.

Dengan adanya temuan ini, bank darah menegaskan bahwa seseorang tidak boleh mendonorkan darah selama 30 hari dari waktu pemulihan infeksi virus. Meski demikian, peneliti mengingatkan bahwa kasus penularan zika sebagian besar dari gigitan nyamuk.

Baca Juga :  22 Kota di NTT Dilewati Gerhana Matahari Total

“Penularan virus melalui transfusi darah sangat langka dan tidak menjadi faktor penting dalam epidemi. Pemerintah dan masyarakat harusnya fokus untuk menghilangkan nyamuk yang merupakan penularan utama,” ujar Direktur Bank Darah Universitas Campinas, Marcelo Addas Carvalho.

Temuan ini menguatkan dugaan Zika tak hanya bisa menular lewat gigitan nyamuk semata. Sebelumnya, virus Zika juga terkonfimasi menular melalui hubungan seksual di Texas, Amerika Serikat.

Virus Zika saat ini dilaporkan telah terjadi di lebih 30 negara dan sebagian besar terjadi di kawasan Amerika tengah dan selatan. Virus Zika pun telah ditetapkan oleh WHO sebagai darurat kesehatan karena berkaitan dengan meningkatnya ibu hami lterinfeksi Zika yang melahirkan anak dengan mikrosefali atau kepala kecil karena gangguan perkembangan otak.

Baca Juga :  Peneliti Mulai Periksa Gigi Manusia "Hobbit" dari Flores

Meski belum terbukti secara ilmiah, virus Zika juga dikaitkan dengan gangguan autoimun dan sindrom sindrom Guillian Barre yang bisa menyebabkan kelumpuhan. (sumber: kompas.com)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda