Home / Travel / Ayo Berkunjung ke ‘Desa di Atas Awan’ Wae Rebo

Ayo Berkunjung ke ‘Desa di Atas Awan’ Wae Rebo

Wae Rebo
Wae Rebo

Bagikan Halaman ini

Share Button

Manggarai–Tujuh Rumah kerucut terlihat dari jauh. Terselimut kabut, dengan latar belakang pegunungan hijau. Berada di Manggarai Tengah, Pulau Flores, NTT ada satu tempat wisata yang setidaknya harus kamu datangi sekali seumur hidup. Wae Rebo namanya.

Dari Labuan Bajo, Wae Rebo dapat ditempuh selama 5 jam jalur darat. Wae Rebo sendiri merupakan salah satu jagoan destinasi wisata NTT yang sudah mendunia. Desa di atas awan, begitu kata orang-orang yang pernah ke sana.

Perjalanan kemudian dilanjutkan dengan trekking selama 9 km atau sekitar selama 3-4 jam. Capek, iya. Tapi bukankah ini adalah esensi traveling, seperti peribahasa berakit-rakit dahulu berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian.

Layangkan dulu pandangan kamu 360 derajat selama trekking. Lihatlah hijaunya hutan, sungai yang dindin dan dengarkan semilir angin. Makin berjalan jauh, makin segar juga udara yang terhirup. Pelan-pelan, sinyal telefon menghilang. Pelan-pelan, kamu meninggalkan duniamu sementara.

Selangkah demi selangkah, tujuh rumah kerucut khas Wae Rebo sudah tertangkap dalam mata. Rumah kerucut unik yang bahasa setempat namanya Mbaru Niang, tingginya 15 meter dengan di dalamnya ada 5 lantai.

Baca Juga :  160 Peserta Tour de Flores Dilepas dari Kantor Bupati Flotim

Lantai satu tempat berkumpul keluarga, lantai dua untuk menyimpan bahan makanan, lantai tiga untuk menyimpan benih-benih tanaman pangan, lantai empat untuk tempat stok persedian pangan dan lantai paling atas untuk tempat sesajian persembahan kepada leluhur.

Begitu menginjakan kaki di sana di ketinggian 1.117 mdpl, kita akan disambut dengan ritual upacara terhadap leluhur. Kiita pun diwajibkan membunyikan alat tabuh yang disediakan di rumah Kasih Ibu sebagai penanda datangnya tamu.

Sekitar 600 orang tinggal di Wae Rebo. Mereka hidup masih sangat sederhana dengan menanam kopi sebagai salah satu cara untuk bertahan hidup. Biji kopi di sana sangat dinikmati bagi para penikmat kafein di seluruh dunia, sangat terkenal!
Mereka hidup dengan penuh sederhana, jauh dari kata modern.

Senyum dan sapanya sangat ramah, menyentuh hati siapa saja pengunjung yang datang ke sana. Jangankan sinyal telefon, listrik saja tidak ada.

Baca Juga :  Sensasi Wisata ke Kandang Jurassic Park

Tidak ada sinyal telepon dan listrik bukan berarti membuat mereka hidup dalam kekurangan. Mereka justru hidup damai dan bahagia, jauh dari perselisihan dan perdebatan. Mereka hidup benar-benar menyatu dengan alam. Temboknya hutan, halaman rumahnya padang rumput dan beratapkan bintang-bintang. Di sana kalimat itu bukan kiasan melainkan kenyataan.

Sempatkan diri, untuk bermalam di sana. Tenang, banyak operator tur di NTT atau kota-kota besar di Indonesia yang menawarkan paket bermalam di Wae Rebo. Bermalam sehari saja di sini, sudah cukup untuk menyegarkan pikiran dan raga.

Wae Rebo juga sudah mencuri minat perhatian turis mancanegara. Bahkan pada 2012, UNESCO menyematkan Wae Rebo sebagai UNESCO Asia-Pacific Heritage Award for Cultural Heritage. Dunia sudah mengakuinya, masa kamu tidak penasaran untuk datang ke sana?. Ayo, berkunjung ke Wae Rebo. (detik)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda