Home / Dunia / Australia Tangkap 8 Nelayan Indonesia di Laut Timor

Australia Tangkap 8 Nelayan Indonesia di Laut Timor

Delapan nelayan Indonesia yang diduga illegal dicegat di perairan Australia. (Sumber: Australiaplus,com/Supplied: Maritime Border Command)
Delapan nelayan Indonesia yang diduga illegal dicegat di perairan Australia. (Sumber: Australiaplus,com/Supplied: Maritime Border Command)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Darwin–Delapan nelayan Indonesia yang diduga ilegal dibawa ke tahanan imigrasi di Darwin setelah ditangkap dengan barang bukti siput laut di perairan Australia.

Para pria tersebut ditangkap di Laut Timor pada hari Kamis (27/04/2017) pagi, kata Komando Perbatasan Maritim (MBC), yang bekerja sama dengan Angkatan Perbatasan Australia dan Otoritas Manajemen Perikanan Australia (AFMA).

Sebuah pesawat pengintai MBC melihat kapal ini di dekat Pulau Browse, sekitar 280 mil di timur laut Broome, Australia Barat, sebut sebuah pernyataan pada hari Jumat (28/04/2017) sore.

Perahu tersebut hancur di laut dan awak kapalnya dibawa ke Darwin oleh kapal HMAS Bathurst.

Mereka akan diselidiki oleh AFMA karena dugaan pelanggaran Undang-Undang Pengelolaan Perikanan.

Baca Juga :  Hebat, Pria Kuwait Menikahi 4 Perempuan Dalam Sehari

Inspektur Ray Graham mengatakan bahwa organisasinya “sangat berhasil dalam mencegat kapal penangkap ikan Indonesia yang berusaha memanfaatkan sumber daya alam kami”.

“Melindungi keanekaragaman hayati perairan Australia merupakan prioritas utama bagi Angkatan Perbatasan Australia,” sebutnya.

Ini adalah pertama kalinya dalam satu dekade telah terjadi penyitaan siput laut dari kapal penangkap ikan asing di perairan Australia, kata Peter Venslovas, general manager operasi AMFA.

Ia menjelaskan bahwa sejak 1 Juli tahun lalu, ketiga organisasi tersebut bersama-sama menangkap 15 kapal asing yang diduga melakukan penangkapan secara ilegal di perairan Australia.

Kelompok nelayan Indonesia ini berada dalam tahanan imigrasi sambil menunggu finalisasi masalah hukum, ujar MBC. “Mereka kemudian akan dipindahkan dari Australia.” (sumber: australiaplus.com)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Komentar Anda